Sunday, 13 May 2012

~ k!Ta TengGeLam daLam NafSu ~


assalammualaikum

kali nie saye nak promote satu buku yg korg mesti bace. yela kan, setitik ilmu sejuta makna. =) korg tengok dulu buku kat bawah nie ea... ni haa..



UBAT JIWA... buku nie la, carik la di kedai2 k. =).
kita semua manusia, hambaNya tidak akan terlepas dr melakukan dosa. oleh iu, utk mengingatkan diri kita msg2 & diri sy sendiri sesama umat Islam sy ingin berkongsi sedikit ilmu dari pembacaan sy melalui buku di sebelah ni. naskhah ni terdpt empat bab di dlmnya yg terdiri drpd Akhlak Cermin Peribadi, Motivasi Pemangkin Semangat Diri, Keinsafan Membawa Keberkatan & Tertutupnya Tirai Kehidupan. insyaallah, buku ini akan membantu & menjadi sumber kekuatan bg sesiapa yg kecundang mindanya dan & juga merupakan peringatan ketika susah & senang agar tak pernah melupakn Yang Maha Esa. 








LETAKKAN DUNIA DI TANGAN BUKAN DI HATI






KITA SUKAR MENGAKUI KESALAHAN - melarikan diri drpd kesilapan umpama enggan mengakui kelemahan diri.

kita sama2 renung balik apa yg dah berlaku sekeliling korang sejak usia korang dari kecil lagi . pelbagai kesalahan yg dh kita lakukan, namun sebanyak mana kita akan mengakui silap kita tu? haha..dah sedar bkn? mesti peratusan menyalahkan org ataupn benda lain lebih tinggi berbanding mengakui kesilapan diri. nah, dah terbukti bhawa kita sukar mengakui kesilapan. 

jap lagi, saya ambik sedikit cth yg ad dlm buku di atas k, kalo korg nak dptkan lebih lagi ilmu utk kekuatan diri, korg carikla buku tu. saya jamin, korg mesti puas ati punye laa. =) ok, kita tgok cth situasi di bawah. 

"Lubang tu la. Seluas2 tanah, dekat situ pula dia ada. Tak pasal2 kaki berdarah," kata seorang kanak2 kpd ibunya. matanya trut mengalirkan airmata. darah yg keluar drpd luka memg byk. pedih pula terasa apablia diletakkan ubat.

"betul tu. lubang tu besar sangat, kan? kesian anak mak. nanti kejap lagi mak akan pukul lubang tu dgn cangkul. mak kambus terus pun boleh," bela si ibu sambil matanya menjeling ke arah lubang yg dimaksudkan. 

entah siapa yg menggali lubang berkenaan , getus hati si ibu lagi. benar, ibu mana yg sanggup melihat anaknya menangis. apatah lagi mengalami luka shgga berdarah, lgpun, bkn salah anaknya. x sengaja kaki trejerumus ke lubang berkenaan. jika lubang itu adlh manusia, pasti akn dimarahinya.

"kamu dah tahu ada lubang dekat situ, tp kat situ jugaklah kamu pergi. bkn salah lubang tu. kamu sendiri tu yg tak berhati2," sampuk si ayah sambil berlalu sementara si ibu & anak hanya mendiamkan diri.

kita menuding satu jari ke arah org lain tanpa ita sedar kita dah menuding baki empat jari kpd diri sendiri. =) 

begitulah, mgkin korg sendiri kurg menyedari. semenjak kecil kita dilatih utk menyalahkan sesuatu yg lain. malah, kita sering menyalahkan org lain walaupn kesilapan berkenaan disebbkan kelemahan diri sendiri. 

hambekkaw aaa..salah menyalah lah korg. 
lihatlah sekeliling korang. bagaimana seorg pemain bola sepak menyalahkan padang keika pasukannya kalah. sama seperti seorg pekerja menghamburkan cacian kpd majikannya sdgkn dia x berdisiplin. begitu juga apabila seorang suami menyalahkan isterinya sebagai punca kedinginan sebuah rumahtgga. sedangkn dia sebenarnya x mempunyai ilmu pengurusan rumahtgga. 

ketika keadaan terdesak , kita akn mencari alasan yang beribu2 kali demi melepaskan diri drpd sebarang kejadian @ musibah yg berlaku. lantas kita akan merasa selesa seandainya tdk dipersalahkan, biarpun alasan yg diberikan telah menyebabkan kita terpaksa menipu. lebih teruk lagi kita salahkan org lain. akhirnya, org lain terpaksa menjadi mangsa keadaan.

memilih untuk menyalahkan diri sendiri sebenarnya lebih mulia drpd menuding jari kpd org lain. kita akn lebh mdh mempelajari kesilapan diri. alangkah indahnya apabila kita hanya akan menghitung aib sendiri berbanding org lan. 

teruslah membaca & cark buku ni k korang, semoga segala ilmu yg berjalan bermanfaat di dunia & akhirat.

chilll.. ^___^ .








No comments:

Post a Comment